Please Stay

Simple

Tak menahan. Bertahan, untuk kemandirian spesis.

Bulan 3 Di Melaka

Bulan 8 di Sandakan. Oh, bulan 8 tahun ni aku selebret di Keningau, cuti yang nikmat. 5 bulan lost contact dengan Melaka. 5? Serius? Bukan 4? Ah, ambil yang max kalau cuti. Jangan ragu-ragu.

Okeh, diam bisu ja. Tapi bersengatkah? Ituuuu yang kita nda tau. Bwahahaha. Relax, relax, masing-masing ambil air, telan chill pill.

Mengambil pengajaran satu benda yang susah untuk otak aku cerna. Nda hadam. Punca yang sama, akibat yang sama, situasi yang sama, akhirnya melakukan kesalahan yang sama dan tidakkah itu tindakan orang bukan cendekiawan?

Sekarang, aku takut. Takut lagi. Tambah takut lagi. Boo! Bahaha. Saiko.

Serius oi, serius. Oh, masih bawah pengaruh chill pill.

Berjalan di tepian sungai, ikut flow, pun bukannya senang. Tiada benda yang senang oi. Even pilihan betul/salah pun ramai yang salah pilih. Memilih ya/tidak pun boleh makan masa jugak kalau jenis macam aku ni.

Manusia, ada garis panduan lengkap menuju kebahagiaan, tinggal follow dengan taat ja, tp ramai juga yang rebel. (Eh pedas la pula air paip rebus ni termasuk cili kehapa ni.) Variasi. Ada yang pakai otak sebaiknya, ada yang exchange suka sama suka dengan lutut.

Sedut nafas dalam-dalam. Okeh, terima kasih encik ituyeyen, kerana telah menjadi medium untuk saya mengembangkan seni mengkerepek. Until next time, bai.

 

 

P/s: THESE ARE JUST SOME RANDOM EXTRACTS FROM MY BRAIN JUICE. Jangan taksub sangat dengan kebolehan kau mentafsir stail babi buta. Simpan saja kelebihan kau yang ini untuk tafsir mimpi kau malam nanti. Boleh jadi kau mimpi dapat satu lagi super power, mengprejudice1. Sweetest nightmare.

[1] A prejudice is a prejudgment, an assumption made about someone or something before having adequate knowledge to be able to do so with guaranteed accuracy. Wikipedia.